My Love Story

My Love Story

Wednesday, February 23, 2011

.jiwa.hati.


Jiwa. . . .
tak dapat dileraikan dengan kata-kata,
kerana yang merasa adalah kita, tak perlu berkata apa
cukup untuk disimpan, bukan dijadikan dendam atas dasar perikemanusiaan
Jiwa itu sangat goyah,dan hati itu sangat rapuh
bila banyak perkara yang membelenggu. .
hanya tangisan, kesakitan, kekecewaan, kelemahan tumbuh melulu
apatah lagi bila ia sudah melebihi landasan
boleh merasuk minda, memberontakkan jiwa, memecahbelahkan hati . . .
terlalu banyak perkara harus difikirkan. .
walaupun hanya sekecil zarah tap cukup menyalakan sebesar bara api
hidup jangan membatu api atas dasar cemburu yang berguru
tetapi harus diketahui, cemburu memakan diri. . . .
Bagaimana ingin menghormati ?
aku tahu aku dilindungi dan tak perlu bahasa basi
tap sungguh keterlaluan difitnah oleh orang kita kenali
apatah lagi orang yang kita sayangi, keluarga kita sendiri
Bila bersemuka, pijak lantai macam pijak tanah. .
Ya! aku harus berpiak di bumi nyata, siapa diriku,
dari mana datangnya aku, dimana asal usulku
kenapa perlu talam menjadi dua muka??
Kerana satu tak cukup memuaskan nasfu jahanam
Hari ini, gaya begini,
esok, gaya begitu
dan bila itu ini dicampur baur
aku bagaikan dilempar batu sebesar bumi yang hanya mampu menelan diri
menangis tiada penghujung, air mata yang mengalir tanpa henti
kecewa sedih, itu yang aku fahami. . .
Aku mengharapkan kata-kata indah dari mereka
tap yang ku dapat hanya penat
melemparkan kata-kata yang mampu membuat
lidah terkelu tanpa kata
airmata mengalir deras
hati sedih kecewa kerana aku seorang manusia
yang punya hati dan perasaan
hati terluka dalam bagai malam kelam membungkam kan bulan
sedihku bukan untuk paparan malah bukan untuk tatapan
bukan untuk meraih simpati tap kerana aku punya HATI
aku memiliki dan aku mensyukuri
tap bukan untuk dilukai
Kenapa perlu sakit menyakiti? aku pun tak mengerti
Depan cakap lain, belakang cakap lain?
KENAPA???
sangat berani cakap belakang
dan ku dapat tikaman dari belakang
Jangan membelakangi
bukankah itu tidak beradab bak kata pepatah melayu
Tidak ku faham sedikit pun masalah kita
di depan pijak lantai pun tak sampai
tap cerita sering menyampai-nyampai. . .
aku masih lagi menghormati
kerana aku tahu siapa diriku tidak layak berbanding kamu
yang mampu berkuasa atas segalanya. . .
semua kamu milki, tap tidak aku, yang sering disalahi orang sekeliling
kebaikan kamu, 100% orang banyak meperkatakan
tap aku sebaliknya, dan itulah perbezaan kita
Ya, aku sering dibeza-bezakan. . .dan itu sangat cukup
melumpuhkan mata, tangan, kaki, diriku. . .
kadang aku kuat setegar karang yang ingin mengatasi segalanya
tap aku manusia lemah yang mampu rapuh dan berkecai seperti kaca
tiada cacat celanya kamu bagi mereka
dan aku banyak terlihat cacatnya di mata mereka
dan itu cukup membuat aku meraung dalam tangisan
setiap kesalahanku, setiap detik waktu sering diperkatakan tap
kamu . . tak perlu diperkatakan. kerana kamu mata air mereka
tap aku hanya batu yang sering dipijak2 dan hanya digunakan
bila diperlukan. .
terima kasih atas apa yang kamu perlakukan
itu cukup membuat aku kuat menghadapi masa depan
Dan ingat aku juga mampu hidup berdikari
tanpa kaki, tangan orang lain.



-Marlina Asmara-

No comments:

Post a Comment