My Love Story

My Love Story

Tuesday, February 1, 2011

.alone.




manis jadi pahit
masam jadi kelat
pahit jadi tawar
kadang2 tak perlu kata2 untuk mentafsirkan perasaan
kadang2 melalui perbuatan sikap boleh menjelaskan segalanya
apatah lagi berdiam.
terlalu banyak maksud yang tersembunyi
kadang2 mulut cakap lain, tapi hati cakap lain
kenapa tidak berterus terang?
takut melukai yang boleh mencetuskan amarah yang menggila?
mana yang betul? apa hendak dilakukan?
bila amarah merasuk minda, semua boleh jadi gila, bukan sediakala.
adakala bila hati terlalu sabar, bila tahap dicapai
akan terbuka luas juga tembelang yang ada
dalam hidup jujur itu perlu
siapa boleh kata orang itu jujur sedangkan manusia itu penuh khilaf
mana tahu bohongnya pada dirinya, temannya, keluarganya . .
cuma DIA yg MAHA MENGETAHUI sebesar zarah perlakuan kita
kenapa perlu sombong. terlalu tinggikah diri yang ingin bermaharajalela. .
tak perlu takbur, sebab teman kita nanti kubur
kadang2 bila emosi merasuk sekujur badan
rasa panas membuak-buak sampai membakar diri sendiri
kamu hanya perlu sujud menadah tangan rasa yang jujur kepada yg ESA
untuk mendapat seluas ketenangan dan seluas kesejukan yang mampu melenyapkan api dalam diri
ya aku merasa sepi, apatah lagi bila org yang kita sayang cuba menepi
ya, aku pernah buat salah dan aku menuturkan maaf atas kekurangan diriku
bila diri punya alasan yang tersendiri, yang berdiri atas kaki sendiri
kadang2 tidak dipeduli, kadang2 maaf tidak mencukupi
ya, kita harus memahami sesama sendiri, tap masing2 punya emosi yang menghantui
bukan niat ingin menyalahi, tetapi ingin menyedari perkara, adakah ini tanda kita masih belum dapat saling memahami?? persoalan yang bermain diminda hari ini. .
api dengan api berlaga hancur semuanya
dimana air harus dicari bila masing2 dengan apinya?
aku cuma merasa sepi sendiri bila kamu cuba menjauhi
dan kalau memang salahku, bimbingi aku
aku cuma insan lemah yang harus dilindungi, dibimbingi
bukan diketepi, ku harap kamu mengerti
sesungguhnya aku cuba mencari khilaf sendiri
memperbaiki diri sebagai seorang perempuan
kerana aku dalam perjalanan melangkah lorong yang penuh duri
untuk mencapai satu rahsia yang tersembunyi. .

ORIGINAL by :
Marlina Asmara

No comments:

Post a Comment